Sabtu, 18 Februari 2012

kandungan kulit pisang

Berapa nilai gizi kulit pisang? Mengapa kita mengupas pisang sebelum makan dan tidak makan dengan kulitnya? Pakar Kimia dan biologi mengevaluasi kandungan kulit pisang matang, bertujuan menggunakan potensinya sebagai sumber serat makanan dalam gizi manusia. Dua jenis tepung dibuat dari kulit pisang: a) tidak diobati (UT), dicuci dan dikeringkan kulitnya, b) yang diobati (SMB), menggunakan kulit diobati dengan natrium metabisulfit dan asam sitrat, dalam upaya untuk meminimalkan penggelapan tepung. Seperti yang diharapkan, tepung kulit pisang diturunkan menjadi sumber penting dari serat (NDF), sesuai sekitar 32% dari berat kering nya. Penambahan tepung ini untuk diet kasein basal menurunkan kecernaan protein dan meningkatkan curah tinja dari tikus, yang merupakan efek terkenal dari serat makanan. Namun, tidak mengubah kualitas protein, karena tidak ada perbedaan dalam nilai-nilai PER dari diet belajar, di samping itu, pertumbuhan tikus yang diberi diet yang mengandung kulit pisang tidak berbeda dengan pakan kontrol makan. Hasil ini menunjukkan kelayakan studi teknologi bertujuan pengembangan produk makanan dengan kulit pisang. Selain itu, tes biologis harus direalisasikan dalam penjelasan dampaknya dalam asupan makanan dan parameter biokimia.


 

Musa sapientum (pisang) kulit dianalisis untuk mineral, nutrisi dan anti - nutrisi
isinya. Hasil kandungan mineral menunjukkan konsentrasi (mg / g) dari kalium,
kalsium, natrium, besi, mangan rubidium, brom,, strontium, zirkonium dan niobium
menjadi 78,10, 19,20, 24,30, 0,61, 76,20, 0,04, 0,21, 0,03, 0,02 dan 0,02 masing-masing. itu
persentase konsentrasi serat protein, lemak kasar, karbohidrat dan minyak mentah adalah 0,90,
1,70, 59,00 dan 31,70 masing-masing. Hasil penelitian menunjukkan bahwa jika kulit yang benar
dieksploitasi dan proses, mereka bisa menjadi sumber berkualitas tinggi dan murah karbohidrat
dan mineral untuk ternak

0 komentar:

Poskan Komentar